Nge-kost dan Nge-rumah

Kamar Kost Gue….zzzKamar Kost Gue Lagi

Telah berpuluh-puluh tahun gue menjalani hidup dengan menumpang di rumah orang lain. Dari rumah orang tua, rumah perusahaan di Citra Batam dan Bengkong, terus rumah seorang bapak asal Aceh di Tubagus Ismail, rumah Pak Adang di Cihampelas, rumah Pak Triman di Tamansari, rumah seorang ibu-ibu di Cisitu, rumah Pak Rajimun di Baloi Indah, dan rumahnya Mbak Diana di Dutamas. Tiga yang disebut pertama tentunya numpang secara gratis, selebihnya kudu bayar alias nge-kost.

Tahun 2008 ini gue berharap untuk bisa mencatat sejarah baru dengan tinggal di rumah sendiri. Terlambat. Umur sudah lebih dari matang tapi baru sekarang nyadar. Gue memang selalu terlambat untuk berpikir dewasa. Jiwa juga seringkali masih kekanak-kanakan. Mungkin dulu gue mencicil rumah karena sekedar iseng-iseng belaka.

Kamar Kost Gue JugaKamar Kost Gue

Anyway, nge-kost dan nge-rumah (istilah yang berarti tinggal di rumah sendiri) tentunya atau lebih tepatnya logikanya akan sangat jauh berbeda. Paling tidak dari luas wilayah kekuasaan. Perluasan daerah kekuasaan yang berarti bahwa kegiatan bersih-bersih dari mulai menyapu sampai mengepel, semua yang tidak diakrabi laki-laki, harus mulai gue akrabi. Alias tambahan pengeluaran buat menggaji seorang bibi.

House SiteHouse SiteHouse Site

Nge-rumah juga berarti bertambahnya tanggungjawab bertetangga dan “berlingkungan”. Entah seperti apa jadinya rumah gue kelak, gue cuman berharap tetangga dan lingkungan tidak ada yang aneh-aneh. Jenis tetangga yang tidak gue harapkan tentunya termasuk pengedar narkoba (takut kena fitnah), pejabat bermobil mewah (bikin muak), mucikari atau germo (takut ditawarin), janda kembang (takut digodain), pedagang DVD (takut bakal mborong), dan boss tempat gue bekerja (bosen ketemu terus). Beberapa jenis tetangga yang gue harapkan tentunya termasuk penyalur tv kabel (buat nonton liga inggris), penyedia koneksi wi-fi (buat internet murah), sejumlah gadis cantik yang masih single (sekalian cari jodoh), aktivis tempat fitness (buat andalan ronda), seorang bapak yang punya jiwa kepemimpinan tinggi (biar jadi RT terus), dan tentunya pemilik warung makan yang bisa delivery ke rumah-rumah (males keluar makan).

House SiteHouse SiteHouse Site

Semua hal tersebut akan gue hadapi dalam rentang waktu tahun ini. Sembari melihat-lihat progress pembangunan fisik perumahan yang akan gue tempati, gue mau tidak mau harus mengkalkulasi ulang semua anggaran belanja negara untuk beberapa masa ke depan. Apabila anda tertarik dengan gambar-gambar rumah belum jadi di halaman ini bisa kontak gue kapan-kapan. Siapa tahu gue akan menjualnya suatu hari :)

House SiteHouse Site

House SiteHouse Site

Incoming search terms for the article:


18 Comments Add Yours ↓

  1. 1

    Aku cuman mau ngasih komen ya oot ya?
    Boleh kan ;)
    Itu lemarinya lucu banget!
    Colorfull!

  2. 2

    hehe….. iya warnanya emang rada funky. Wkt itu lagi diskon makanya gue beli :)

  3. 3

    baru tau’ nih, ternyata tigis “takut digodain janda kembang” huehehehe..

    eniwei, perumahan mana tuh? jgn2 kita bakal tetanggaan.. :p

  4. 4

    ryane : belon pernah sih soalnya :) di skitar KDA :)

  5. 5

    waduh.. deket tuh sama rumahku.. huehehehe

  6. 6

    makan makan bro

  7. 7

    Sebelum menggaji seorang bibi mendingan menggaji “mama” dulu

  8. Toto #
    8

    ampuuunnnn…..dj, busyet dAH, tampang sangar, tapi punya lemari kok warnanya pink :-)

  9. 9

    kalo tetanggaan ma gw mau gaaaa?????:D

  10. 10

    ryane : asik, uda kenal duluan sbelum jd tetangga :)

    geblek : minum-minum :)

    boontaran : “mama” yg bertransformasi mjd “bibi” atau sebaliknya nih….hehe..

    toto : slalu ada sisi feminin dlm diri seorang pria….hua hua hua..

    cheisa : mau dooonnkkkkk……(sllrrpppp…. ) :)

  11. 11

    pengen punya rumah sendiri juga hiks…

    *ngitung tabungan*

    terpaksa KPR yah :)

  12. Leahcim #
    12

    Jorok…….
    Makanya Nikah dong, biar ada yg ngurusin.
    Jangan di pegang2 doang, nanti jadi busuk..

    wah commentnya 17th ke atas nih… :)

  13. 13

    KOk kasurnya nggak ada spreinya ntar banyak lukisan pulau di situ lho pakai tinta ngiler dan tinta……

    tinta ngiler dan tinta ngiler…… haha..

  14. inos #
    14

    he he he kodisi rumah gak jauh beda dengan singasana di bengkong h ehe he he e (jgn marah lho)

    wah masih bagusan yg di bengkong pakde :)

  15. mas_ade #
    15

    Xixixi
    ternyata gis… lemarinya emang lucu.. :)

    ayo sapa yang mau jadi “mama”nya tigis… eh udah ada belon sih gis?

    wah jgn pasang nama gue di biro jodoh ya :)

  16. adek lo... #
    16

    Busjet dech ah, tu kamar apa gudang yak, berantakan bener….. Kalo menurut gw plg enak ya kos drpd nebeng rumah org (sodara sekalipun) krn meskipun berantakan tetep aja serasa di istana dech…..

    gudangnya kamar… :)

  17. partner tralala #
    17

    pantesan betah amat di batam…
    gajinya bs buat byr rumah dgn cara cash bertahap bow…

    yah, abis partner trilili ga pernah kasi info2x lowongan sih…..hehe.. :)

  18. haryo #
    18

    Ada yang bisa bantu ? Agustus ini gw ke Batam. Tlg info kos2an yg murah meriah tp layak dunk.

    tlg sms ke: 081-803046550
    thx

    woro2x, siapa yg tau info kost murah meriah dan layak bisa bantu bung haryo nih….



Your Comment