Translate it to Bahasa

/2008/03/12/translate_it_to_bahasa/merah_putih.jpg/2008/03/12/translate_it_to_bahasa/sumpah_pemuda.jpg

Kata “bahasa” yang diucapkan dalam sebuah kalimat berbahasa Inggris pertama kali gue dengar dari mulut para expatriate berkebangsaan Filipina yang bekerja di tempat gue. Yang aneh, kata “bahasa” yang dimaksudkan sebagai “bahasa Indonesia” itu tidak diikuti oleh kata “Indonesia”. Kalimat – Translate it to “Bahasa” – dimaksudkan sebagai “terjemahkan ke dalam bahasa Indonesia”.

Awalnya sempat bingung, meskipun setelah tahu maksudnya masih juga bingung. Kenapa orang-orang itu tidak mau menggunakan istilah “Indonesia language” atau “Indonesian language” atau cukup “Indonesian” saja. Lagipula kata “bahasa” di dalam bahasa Inggris berarti cuma “language”.

Lama-lama perilaku ini semakin membuat jengah. Apa sulitnya mengakui keberadaan bangsa gue, meskipun sekedar menyebut namanya, Indonesia. Apalagi mereka mencari nafkah di negara ini. Gue hanya berprasangka baik bahwa mereka tidak tahu dan belum ada yang memberitahu.

Tetapi ternyata perilaku ini juga menjangkiti bangsa sendiri. Belum lama seorang manajer yang asli Indonesia di tempat gue bekerja mengeluarkan sebuah pengumuman resmi via email dalam bahasa Inggris. Dalam pengumuman itu ia menggunakan hanya kata “bahasa” untuk mengacu kepada “bahasa Indonesia”. Gejala apa ini. Apakah mentalitas bangsa ini sedemikian rendahnya hingga selalu mengikuti paradigma bangsa lain bahkan untuk menyebut identitas bangsa sendiri. Untunglah sang manajer cukup berpikiran terbuka untuk menerima kritikan yang gue sampaikan lewat email untuk mengubah caranya berbahasa itu.

Hal yang cukup menggembirakan adalah bahwa hal ini tidak luput dari pengamatan para ahli bahasa. Dulu sempat ada seorang pengamat bahasa yang membuat artikel di salah satu harian terkemuka nasional. Ia mengkritik pembawa acara televisi kondang Tantowi Yahya. Dalam salah satu episode acara Who Wants to Be A Millionaire yang pesertanya adalah para expatriate, Tantowi Yahya sempat berkomunikasi dengan peserta dalam bahasa Inggris dan menggunakan istilah “bahasa” untuk mengacu kepada “bahasa Indonesia”. Sang pengamat bahasa tentu saja menyayangkan cara Tantowi Yahya berbahasa. Sebagai seorang public figure ia tidak hanya mencontohkan cara berbahasa yang tidak benar, tetapi juga membudayakan mentalitas “merendah” yang penuh unsur feodal pada para penonton acara tersebut.

Merendah pada bangsa asing mungkin memang telah menjadi bagian dari karakter bangsa kita. Hal remeh-temeh seperti ini bisa menunjukkan mentalitas bangsa Indonesia yang masih memendam nilai feodalisme yang seharusnya telah mulai ditinggalkan semenjak sang proklamator membacakan teks proklamasinya 63 tahun lalu. Mungkin butuh waktu lebih panjang untuk meninggalkannya.   

Incoming search terms for the article:


18 Comments Add Yours ↓

  1. 1

    yaa..ya, bule tempat saya kerja saya juga bilang bahasa untuk bilang bahasa Indonesia, tapi saya ndak se kritis kamu dalam menyikapinya..

    Salut boss

  2. 2

    awalnya juga sempet bingung…hehe
    tp udah terbiasa sekarang

  3. argobel #
    3

    Cak Tigis.
    Lu gak teliti mungkin,
    yang di maksud itu mungkin …….in my bahasa…..,yang maksudnya …dalam bahasa saya (bahasa indonesia) bla….bla….
    Satahu saya sih gitu.. gak tau deh kalau pendengaran gue agak kabur,
    Omong-omong mbok cak Tigis mbahas artikel yg lagi ngetrend gitu…mungkin pendapat cak Tigis msalah BLBI itu si Urip….yg kritis lho

  4. 4

    Padahal udah ada “Daftar bahasa di dunia yang sdh memperoleh kode bahasa berdasarkan standar ISO 639″ disitu disebutin kalau BAHASA INDONESIA itu dalam bahasa Inggris disebut Indonesian dan dalam bahasa Prancis disebut Indonésien

    Jadiiii,
    Qta bisa protes dong, kalau masih nyebut bahasa Indonesia, hanya dengan “bahasa” doang.. selain jd ga nasionalisme juga melanggar ketentuan ISO looohhh itu hahahahaha

  5. 5

    regsa : brarti smua expat kelakuannya sama :)

    joanne : asal jgn sampe ketularan aja yah :)

    argobel : hehe…kyknya sih ga deh bro. Btw, usulnya ditampung deh :)

    ryane : wah baru tau tuh ada ISO nya. Ada link yg bisa diliat ga yah. Btw, hidup Ryane :)

  6. 6

    makanya maen-maen lah ke wikipedia, apapun ada disana hehehehe..

  7. 7

    Kalau semua warga negara Indonesia punya pemikiran sekritis Sigit, aku yakin nggak lama lagi kita akan bangkit dari keterpurukan selama ini… Hidup Indonesia…

  8. 8

    Halo, salam kenal ya… Kayaknya orang asing yang aku temui semuanya ngomong ‘bahasa’ aja termasuk orang melayu sana… ^o^

  9. 9

    Salam jumpa om Tigis…

    Setuju sekali dgn Om Tigis
    Kita harus bangga menyebut “INDONESIA”, malu kan sama pahlawan2 kita.

  10. 10

    ryane : skali lagi, hidup Ryane ! :)

    jabro : aih, jadi malu. Sbenarnya yg bangsa ini butuhkan adl yg jago wifi :)

    LiSan : thx for visit :) . Iya, skrg malah jd kebiasaan :(

    boontaran : wah salam jumpa lagi bung boontaran. Viva Indonesia lah :)

  11. 11

    iyah2 saya juga mengalami hal tersebut waktu ke philipina, setahun lalu..
    yah saya koreksi mereka, mengatakan bahwa bahasa itu language

  12. 12

    hmm.. ga sadar juga ya..

    tapi sebenernya gw pemikirannya mungkin terlalu ‘std’ atau gimana..

    cuman gw taunya, banyak yang bilang ‘bahasa’, karena mereka tuh tau kalo yang pake kata ‘bahasa’ adalah orang melayu.. ya termasuk kita juga..

    Wong friendster aja skrg kayak gitu kan?? coba deh perhatiin pojok kanan atasnya.. ^^

    Translate to ENGLISH ??

  13. 13

    wah sedap nih…pernah kamu tanya kenapa mereka ngak pake “bahasa indonesia” aja apa karena kepanjangan ?….

    buat @danie : soal orang melayu juga bukan alasan bagi kita jadi permisif. nama itu adalah doa dan indonesia bukan malaysia, walau satu rumpun melayu seperti orang portorico ngak mau dipanggil orang meksiko walau mereka mirip sekali….seperti dalam film cash

  14. 14

    aRul : gut jop men :)

    danie : kalo org malaysia ngga pernah dibilang pake “bahasa”, mreka slalu pake istilah “malay”.

    uwiuw : belon pernah nanya sih. Tp mgkin krn kata “bahasa” dan “indonesia” seolah digabung membentuk sebuah kesatuan nama. Jadi singkatnya ya cukup “bahasa” doank. Barangkali :)

  15. 15

    Hm.. sorry.. i didn’t know bod that before..
    thx for tha info..

    setuju gue sama apa yang dibilang ryane..
    Indonesian.
    Meskipun rada mirip sama –> orang indonesia..

    iya, kyknya Indonesian lebih konsisten dgn “French” dan “English” yah…

  16. 16

    iya…itu juga pengalaman pertama saya ketika ketemu seorang petugas airport di colombo…
    Setelah lihat pasport, langsung ditanya…
    bahasa?…..
    Jadi bingung…sempat beku 1-2 menit…
    akhirnya rekan seperjalanan bilang yes..yes..
    Ternyata maksudnya ya Bahasa Indonesia…

    Nah setelah di Manila, sudah jadi terkenal: bahasa nasional kita alah Bahasa.
    Mungkin karena umumnya bahasa sebuah negara itu satu kata: English, Malay, Tagalog, Dutch, Latino, Chinese..

    Tapi kenapa tidak dipake Indonesia ya?

    wah, pengalaman dengerin langsung di negara laen nih. Cool :) mgkin krn belon pada tau yah. Org Indonesia aja banyak yg belon tau tuh kalo namanya Indonesian, spt dibilang Ryanne…

  17. C Ronaldo #
    17

    gua juga sering liat kata bahasa di dvd bajakan men…sialan tuh tukang mbajak. kagak tau apa kalo kite punya negara indonesia…….stop pelm bajakan dari sekarang…..!!!

    rgds,
    Gua
    (yang dah langganan sewa dvd original..^_^)

    blagu lu…. :)

  18. pri-xu #
    18

    I ya neh Git…gw jg heran koq orang2 diluar sono ( negara lain) koq sukanya ebutin bahasa. kalo misal kita pergi ke amrik sono gimana kalo kita nyebutin ” I can speak language ”
    Aneh kagak ya di dengar ama mereka.

    hehe betul banget pren. Mestinya aneh banget. Kadang gue suka kesel lama2x denger gituan hehe. Mgkin emang masyarakat kita kebanyakan asal nerima aja mreka bilang begitu. Maklum mental bangsa penjajah, nurut aja ama yg dr luar hehe :mrgreen:



Your Comment