Makan Padang Yuukk…

 /2008/03/27/makan_padang_yuukk/padang_3.jpg/2008/03/27/makan_padang_yuukk/padang_4.jpg

Yang namanya rumah makan padang pasti ada dimana-mana. Aneh kalau ada kota yang tidak memiliki rumah makan padang. Demikian juga di Batam, rumah makan padang menjamur dimana-mana.

Sebagai sajian yang lezat dan merangsang nafsu makan, masakan padang memang sulit ditandingi kelebihannya. Apalagi dengan beraneka macam masakan yang memperkaya pilihan. Pedas dan spicy menjadi identitas rasa yang khas. Juga dengan porsi untuk nasi yang biasanya disajikan secara bebas, alias nambah nasi tidak perlu bayar lebih.

Di luar segala kelebihannya, menu masakan padang di sisi lain kerap menjadi obyek negatif dari perspektif kesehatan. Apalagi selain karena faktor kolesterol yang banyak terkandung di dalamnya. Selain masakan yang memuat unsur utama daging, jumlah santan kental yang digunakan baik untuk diwaspadai. Tentunya apabila yang menyantap memiliki gejala kolesterol tinggi.

Mengkonsumsi masakan padang memang lezat, tetapi harus dikontrol frekuensinya. Mungkin itu jalan tengahnya. Sebuah nasihat yang bijak.   

Anyway, kalau anda berkunjung ke Batam ada sebuah rumah makan padang yang bisa gue rekomendasikan. Sampai sejauh ini kelihatannya bisa dikatakan termasuk yang lumayan rasanya.

/2008/03/27/makan_padang_yuukk/padang_10.jpg/2008/03/27/makan_padang_yuukk/padang_9.jpg

Namanya rumah makan padang Ampera Barangin. Dulunya cuman ada di satu tempat, seberang kantor Telkom di daerah Pelita. Makanya disebut dengan Patel alias Padang Telkom. Saat ini mereka juga memiliki cabang di sebuah ruko di Panbil.

/2008/03/27/makan_padang_yuukk/padang_5.jpg/2008/03/27/makan_padang_yuukk/padang_6.jpg

Dulunya, jaman ngetop di depan Telkom, Ampera Barangin hanya sebuah tempat makan dengan ruangan kecil dan bangunan tidak permanen. Mungkin mirip-mirip “ruli”, istilah di Batam untuk “rumah liar”. Pengunjungnya bervariasi, dari tukang ojek sampai orang bermobil.

Disamping rasa yang lumayan, faktor harga yang bersaing membuat Ampera Barangin menjadi cukup populer di Batam. Hingga akhirnya mampu merenovasi tempat makannya bahkan membuka cabang di sebuah ruko dua lantai di Panbil.

Kemarin gue menikmati sajian Ampera Barangin di cabangnya itu. Menu rendang daging, telor dadar, dan segelas teh obeng (istilah di Batam untuk es teh manis) gue lahap dengan tuntas. Total harganya Rp 15.000.

/2008/03/27/makan_padang_yuukk/padang_1.jpg/2008/03/27/makan_padang_yuukk/padang_2.jpg

Hari ini gue menikmati sajian Ampera Barangin di lokasinya yang asli, depan kantor Telkom. Menu dendeng, telor dadar, sebatang pisang, dan segelas teh obeng gue babat sampai ludes. Total harganya sama, Rp 15.000.

/2008/03/27/makan_padang_yuukk/padang_7.jpg/2008/03/27/makan_padang_yuukk/padang_8.jpg

Wah, koq jadi tidak mematuhi nasihat bijak gue sendiri ya….

Incoming search terms for the article:


10 Comments Add Yours ↓

  1. 1

    yummy….masakan padang itu emang berkolesterol tinggi, gimana engga..minyak+santan mulu hehe…tp justru itu yg nikmat hhihihi…

    iya, kadang2x memang sulit buat menolak pesonanya :)

  2. 2

    nanti nyoba “ampera barangin” ahhhh.. seenak yang dibilang tigis ga yaaaa.. :p
    kabil – panbil.. janjian maksi bareng aja deh..

    btw, soal ganda campuran yg kmrn.. jangan manas-masin dong ahhhh huahahahaha..

    hehe… met ma’em-ma’em aja kalo gitu. Buat kalimat terakhir, kompornya belon mati nih :)

  3. 3

    di batam ada gudeg gak om?

    ada tuh kang, tp ga tau yg recommended dimana. N’tar deh kapan2x kalo ada yg enak dimuat di sini :)

  4. 4

    kalau ini namanya postingan merangsang nafsu makan :P

    khususnya buat yg lagi di jerman dan susah ketemu rumah makan padang :)

  5. 5

    LAPER LAPER LAPER

    ma’em oom…. :)

  6. inos #
    6

    enakan mana sama salero basamo jek?

    wah gue ga gitu maniak ama salero basamo pakde. Dulu semata2x krn deket aja ama bengkong :)

  7. 7

    hmmm… aku pas lagi laper tambah laper nih….:)

    ma’em-ma’em yuk :)

  8. C.Ronaldo #
    8

    kayaknya tiap masakan yang bisa nambah nasi gretongan, jadi favorit elu dech…^_^

    kan mentalitas anak kost men :)

  9. 9

    bukan cuma kolesterol dik ningsih..tapi itu makanan berjam jam dieler gitu aja tanpa pemanas and pendingin, dalam waktu 2 jam bakteri bisa berkembang. pantesan gue dulu tiap makan naspad selalu mencret yak

    wah gue koq ga pernah mikir sampe ke sana ya :mrgreen: Lagian repot donk kalo tiap ada pengunjung kudu dipanasin dulu

  10. rdpuspitasari #
    10

    pak koq aku g tahu.. ampera barangin ??
    terlalu ‘kuper’ kali yah ? hehe. Selama disana aku mendingan Salero Basamo @_@



Your Comment